Time After Time


Note:

Karena genre komedi sudah banyak dipublish di akun ini. Jadi kali ini genre mellow, hurt & comfort.

Latar belakang masa lalu organisasi, dan cinta dalam diam Shiho ke Rye dengan perasaan bersalah Shiho pada kakak perempuannya. Dikembangkan dari komik aslinya tentang perasaan Haibara yang paling vokal tentang perselingkuhan, dan perasaan ambigunya saat dia mulai mengira Subaru adalah Dai Moroboshi, dia tanpa sadar memanggil nama depannya, dia juga naik ke pahanya, dan tidak pernah keberatan dia menyadapnya, tapi Haibara terus menekankan "Kekasih Kakak" dengan ekspresi rumit.


Musim dingin memulai lebih awal dari biasanya di Tokyo dengan angin dingin yang berhembus.

Miyano Shiho sekali lagi melilitkan syal wolnya dengan erat di sekelilingnya dan meletakkan tangannya yang kedinginan ke bibirnya, menghirup udara hangat yang dengan cepat meresap ke dalam jari-jarinya.

Saat mereka mengitari persimpangan berikutnya, lampu-lampu berbintang berkelap-kelip di sekitar pepohonan yang telah lama mati, mengalir di kedua sisi jalan. Kerumunan gadis-gadis melintas di sepanjang jalan, baik yang berfoto bersama atau menggandeng kekasih mereka. Di langit yang gelap dan berbintang, mereka seperti perahu yang melintas di Bima Sakti, mendayung dengan tongkatnya menuju Menara Tokyo di ujung pandang.

Pertunjukan cahaya Roppongi sudah dimulai sejak awal tahun ini.

Shiho menggelengkan kepala dan menyingkirkan pikiran yang tidak relevan dari benaknya. Tidak pernah ada kekurangan wajah-wajah muda pada pertunjukan cahaya romantis, tetapi selalu ada pengecualian.

Hanya ketika dia berjalan-jalan di bawah pohon Natal setinggi satu meter yang penuh dengan hadiah dan melihat para kekasih muda bersikap malu-malu, dia merasa iri. Mereka dapat memiliki perasaan bahagia, tidak seperti diayang memiliki jiwa tua dan bisu tertanam dibawah usia mudanya.

Dia berbelok di persimpangan jalan berikutnya menuju kegelapan.

Di reruntuhan awal musim dingin. Di bawah sumber cahaya redup, di trotoar berbintik-bintik, terdengar langkah demi langkah suara monoton yang tenang. Rasanya seperti berjalan di atas kereta gantung di puncak gunung bersalju.

Mengapa tidak menunggu?. Menunggu kepingan salju, pohon Natal, kembang api Tahun Baru, dan seseorang yang mungkin ada di sisinya.


Di sebuah pub bergaya Italia di kota Haido, beberapa pelanggan duduk tak beraturan, menyeruput minuman atau mabuk.

Di kursi yang tidak mencolok di ujung ruangan, seorang pria berambut putih dengan bekas luka mengangkat arlojinya ketiga kalinya untuk memeriksa waktu, mata kirinya yang masih utuh menunjukkan ketidaksenangan.

"Kau terlambat."

"Maafkan aku." Pria yang terlambat itu meremas pinggiran topinya dan melirik ke kiri dan ke kanan untuk memastikan bahwa ia tidak diikuti, "Aku mengalami masalah baru-baru ini dan butuh waktu untuk memeriksanya."

Dia mengambil sebuah map dari saku mantelnya dan menyerahkannya kepada pria di depannya, "Ini adalah informasi terbaru tentang penyelidikan."

"Bagus sekali." Pria dengan mata terluka itu mau tidak mau mengulanginya dua kali setelah membacanya, tampaknya cukup puas.

Upaya gabungan dari Badan Kepolisian Jepang, dan Petugas Pengawas Obat-obatan akhirnya menemukan laboratorium misterius yang dicurigai mengembangkan obat-obatan berbahaya. Setelah terbangun selama satu dekade dalam keadaan koma, Kuroda kembali menangani kasus Kouji Haneda. Demi keadilan kuno dan demi mata kanannya yang hilang.

Baik jasad Kouji Haneda maupun Amanda belum ditemukan penyebab kematiannya, dan pesan kematian yang ditinggalkan di TKP belum ditemukan, dia harus mengambil foto dan menyegelnya. Petugas Forensik menduga bahwa kematiannya mungkin disebabkan oleh obat yang belum diketahui. Dia kemudian mengikuti jejak kasus ini dan kelompok misterius berbaju hitam dan akhirnya menemukan bahwa kelompok tersebut tampaknya adalah organisasi kriminal transnasional Jepang dengan kekayaan yang besar dan motif tersembunyi. Seperti burung gagak yang terbang di neraka.

"Apakah sumber informasinya kredibel?"

"Tentu saja." Pria bernama Sakakibara melepas topinya, rambutnya yang panjang dan keriting tergerai, "Ini adalah informasi yang membuat Scotch mempertaruhkan nyawanya."

"Bersiaplah untuk didisinfeksi," gumam Kuroda, "Dan mintalah Bourbon untuk bekerja sama denganmu jika perlu."


Shiho Miyano menyantap roti isi selai kacang dan selai blueberry seperti biasa untuk sarapan, lalu berhenti sejenak di mesin penjual otomatis di ujung jalan untuk membeli sekaleng kopi hitam tanpa sengaja.

Dia tidak pernah menjadi peminum kopi hitam sebelumnya, kecuali seorang pria berambut panjang dan bertopi rajutan yang hidupnya sekaya tesaurus dan kesukaanya terdiri dari sebuah catatan dengan dua baris tertulis di atasnya: satu untuk kopi hitam dan satu lagi untuk protein bar.

Pria itu terkadang membelikannya kopi hitam, biasanya hangat, dan terkadang dia suka menggodanya dengan membuat pipinya beku dengan botol dingin, dan kemudian menyipitkan mata hijau zamrudnya yang indah pada protes gadis itu. Ada kabut di bawah matanya yang tidak dapat Shiho pahami dan ia tidak berani menatapnya.

Kehangatan tangan pria itu membawanya sedikit mundur, dan sudut mulutnya tanpa sadar terangkat, Shiho kembali merapikan lekukan sedingin es dengan rasionalitasnya. Dalam jaringan organisasi yang dingin dan luas ini, kehangatan yang pria itu berikan padanya seperti minuman panas yang Shiho pegang di tangannya di tengah angin dingin yang mendingin dengan cepat saat ditinggalkan di luar, tetapi hanya bisa disembunyikan di hati.

Kontak terakhir dengan Rye adalah seminggu yang lalu, dan kabarnya misi tersebut sangat mendesak dan berbahaya. Kakak perempuannya di luar organisasi selalu mengiriminya pesan yang menyuruhnya untuk tetap hangat, tidak begadang, makan secara teratur, dan sesekali mengakhiri pesannya dengan pertanyaan apakah dia sudah mendengar kabar darinya.

Dan dia hanya bisa tersenyum dan membalas dengan instruksi sederhana yang sama, lalu menyuruhnya menunggu dengan tenang, hanya bisa mengatakan dia dalam perjalanan kembali.

Shiho sebenarnya tidak tahu persis misinya, dan dia sesekali mengungkapkan beberapa kata tentang perjalanannya ketika dia menjemputnya untuk membawanya pulang, dan dia selalu mengangguk diam-diam di kaca spion, meredam keingintahuannya yang sudah cukup besar.

Dia adalah pacar dari satu-satunya kerabatnya. Kakak perempuannya pasti membawa beban yang paling berat di hatinya, tetapi sekarang ada orang lain yang samar-samar menyusulnya. Dan itu adalah hatinya yang terkubur di dalam tanah sejak hari pertama Shiho menyadarinya. Shiho Miyano ditakdirkan untuk terkubur dalam lautan data eksperimental dan bahan farmakologis, tidak dalam posisi untuk mencintai siapa pun.

Saat ia melangkah masuk ke dalam Institut, semua pikirannya yang penuh kegelisahan ditarik darinya.


Shiho Miyano dengan terampil menghilangkan reaksi dari penyintesis dan mencucinya dengan air untuk pasca-pemrosesan. Mata biru es tidak menampakkan sedih atau senang, dan hanya menyerahkan instrumen kepada bawahannya setelah operasi selesai, dan kemudian kembali ke kantor pribadi dengan mata redup.

Koridor yang dalam itu kosong, kecuali ubin hitam terang yang memantulkan sosoknya dalam cahaya putih yang menyedihkan, dan seorang pengunjung yang tak terduga bersandar di ambang pintu.

"Sudah lama sekali, Sherry," mata tajam di bawah pinggiran topinya setajam biasanya saat dia mengangkat kakinya untuk menginjak rokok yang baru saja dibuangnya, "Bagaimana kemajuan obatnya?"

"Dilarang merokok di laboratorium." Shiho mengangkat dagunya sedikit dan menatap pria berambut perak dan berpakaian hitam itu, "Dan kau datang menemuiku bukan untuk membicarakan masalah keluarga, Gin?"

"Tentu saja," kata Gin sambil mencibir, "aku akan mendapatkan laporan data pra-klinis dari kehidupan orang itu terlebih dahulu."

"Aku akan melakukannya secepat mungkin." Dia mendengar suaranya sendiri yang berdesir dan membuka pintu kantornya dengan kunci sidik jarinya sendiri, tanpa berniat menjamu tamunya.

"Kalau begitu aku akan menunggu kabar baik darimu." Tangan Gin yang berada di saku mencengkeram Beretta M92F lagi, akhirnya melepaskannya. "Kakak, sudah waktunya bagi kita untuk pergi ke tempat janji temu." Desakan Vodka datang dari ujung koridor sekali lagi, jadi dia menyalakan sebatang rokok dan berbalik untuk pergi.

Shiho memastikan langkah kaki itu menghilang lalu menutup pintu dan bersandar pada dinding yang dingin dan keras, dia kehilangan kekuatannya, pinggiran rambutnya yang berwarna cokelat meninggalkan bayangan di pipinya yang seputih salju dan menutupi matanya yang sebiru es.

"Laporan data praklinis? ... " Pria itu benar-benar menganggapnya jenius karena telah berusaha keras. Baru dua atau tiga tahun sejak Shiho mengambil alih pengembangan obat ini, dan ia diharapkan dapat menyelesaikan apa yang telah dilakukan oleh tim pengembangan obat lain selama setidaknya sembilan tahun. Organisasi ini tidak akan mengajukan aplikasi obat baru ke FDA dan lulus pemeriksaan kepatuhan GMP dari PDMA, bukan?

Bagaimana mungkin dengan obat yang dilarang.


Hari-hari berlalu dengan sangat lancar selama seminggu lagi, kecuali suhu yang semakin dingin. Shiho mengganti turtleneck merahnya dengan kain yang lebih hangat, dan menyerah ketika mempertimbangkan apakah akan menerima tantangan untuk bertelanjang kaki seperti gadis-gadis lain seusianya, dan beralih ke jaket yang lebih tebal.

Sejak terakhir kali Gin mendesak untuk membuat laporan, ada sesuatu yang berubah di Institut. Misalnya, keamanan mulai ketat, seperti sosok mencurigakan yang dia lihat saat dia pulang larut malam, seperti beberapa penyadap yang tidak mencolok yang dia temukan di laboratorium rekan-rekannya yang lain, tetapi ketika Shiho kembali ke kantornya, dia tidak menemukan kamera atau alat penyadap.

Sungguh meyakinkan bagi seorang ilmuwan yang dibesarkan oleh organisasi. Shiho tersenyum sendiri, ingatannya jernih terbebas dari suara dan senyuman orangtuanya, hanya materi farmakologi yang tidak jelas. Dia menyelesaikan gelar double doctor di bidang farmasi dan kimia, seperti yang direncanakan oleh organisasi, dan kemudian mengambil alih penelitian resmi tentang obat ini setelah beberapa saat bersama saudara perempuannya di Jepang.

Itu bukan karena pilihan atau paksaan, Shiho tidak pernah punya pilihan.

Hanya saja, sesekali ia teringat sosok pemain akordeon di bar saat itu. Dan kemudian terjadi reuni yang berbeda, tetapi pria itu berdiri di samping kakak perempuannya, telapak tangannya terulur dengan sapaan, "Senang bertemu denganmu, Dai Moroboshi." Jadi dia pun mengulurkan tangannya dengan wajah tanpa ekspresi, "Senang berkenalan denganmu, Shiho Miyano."

Mungkin pria itu sama sekali tidak mengingatnya.

Dengan mengingat hal ini, Shiho diam-diam menyimpan data hasil eksperimen hari ini dan mengenakan kembali jaketnya yang biasa ia kenakan. Saat ia membuka pintu, ia dikejutkan oleh sosok yang sudah berhari-hari tidak ia lihat.

Tangan pria itu berhenti di udara saat ia mengetuk pintu, pupil matanya yang berwarna hijau tua mengerjap di balik topi rajutannya, mengumpulkan kelembutan yang tak terlihat sebelum ia melihat tas gitar berat yang masih dibawanya di belakangnya.

"Aku baru saja kembali," katanya, pria itu menjelaskan alasannya menghilang berhari-hari, "Untuk menyelesaikan misi baru."

"Oh, apa itu untuk memata-mataiku?" Ia mengeluarkan sekaleng kopi hitam dingin dari jaketnya dan memberikannya kepadanya, yang ia beli dari mesin penjual otomatis di pinggir jalan pagi itu. Saya tidak tahu apakah itu karena kepindahan atau reuni yang membuat jantungnya berdetak lebih cepat secara samar-samar.

"Cukup banyak." Rye mengambil kaleng itu dan mengangkat sudut mulutnya pada sudut yang tidak bisa dilihatnya, "Sudah lama aku tidak bertemu teman ilmuwan kecilku."


Bayangan jalan yang ramai berkelebat di luar jendela, lampu-lampu jalan menarik garis cahaya kuning terang melintasi jendela mobil seperti silet yang mengiris kue, mengiris minyak di malam hari. Chevrolet segera berhenti di bawah gedung apartemennya dan Shiho mengangkat tangannya untuk melepaskan sabuk pengamannya, siap untuk keluar dari mobil ketika ia melihat pemilik kursi pengemudi membuka pintu juga.

Jadi dia keluar dari mobil tanpa mengucapkan terima kasih atau berbalik, hanya memiringkan kepalanya sedikit ke arah angin dingin dan meringkuk ke dalam syal, menatapnya dengan ekspresi bingung di wajahnya.

"Tugas barunya adalah ini." Rye menatapnya sambil mengedipkan mata, mengawasinya dengan gerakan hati-hati tetapi tidak menyadarinya, "Tampaknya orang-orang tak dikenal telah menyelidiki laboratorium farmakologi baru-baru ini, dan organisasi telah memerintahkanku untuk membuatmu tetap aman."

"Kalau begitu jagalah aku." Dia berbalik dan berjalan menuju apartemen, tidak ada langkah kaki yang terdengar di belakangnya, hanya ada dua bayangan yang ditarik oleh lampu jalan yang mendekat dan bertumpang tindih. Dia selalu berada pada jarak yang tepat darinya.

Adegan kemudian beralih ke pria berambut panjang dengan tas gitar yang membuntuti gadis di bawah umur saat dia mengikutinya masuk ke dalam apartemen, menyusuri lorong sempit dan akhirnya berhenti di luar tempat tinggalnya, melihatnya mengeluarkan kunci dan bersiap untuk membuka pintu.

"Kamu tidak akan tetap tinggal di sini, kan?" Shiho mengerutkan dahinya.

Rye tidak menjawab, hanya terus menekan ke arahnya, berhenti sejarak beberapa meter dan menatap ke bawah ke dalam pupil mata gadis berambut cokelat yang tenang tapi sedikit panik, "Demi misi, sepertinya begitu."

Ia mengalihkan pandangannya ke apartemennya yang didekorasi dengan sederhana, ruang tamunya tidak besar dengan sebuah TV yang sudah lama tidak dinyalakan dan pemandangan yang bagus dari jendela.

"Sepertinya aku tidak punya ruang untuk menolak." Dia menunduk dan mengerucutkan bibirnya saat dia bangkit, "Kalau begitu kamu bisa tidur di sofa, tapi jangan ganggu aku."

"Tentu saja tidak," dia menunjuk dengan santai ke lantai atas, "Aku akan tidur di ruang atas sana untuk saat ini."

Kemudian Rye mengusap bagian atas rambut Shiho dengan tatapannya yang heran dan berbalik untuk naik ke atas sebelum dia sempat menepis telapak tangannya, ada sedikit rasa ringan di punggungnya yang ramping.

Dia menutup pintu, menutup bau tembakau yang tersisa dan dinginnya udara di luar. Ia mengetuk ponselnya, namun pada akhirnya ia tidak mengirimkan pesan kepada Kakak perempuannya, "Dai Moroboshi telah kembali dan tinggal di lantai atas rumahku".


Hari itu merupakan hari yang normal dan tidak biasa.

Shiho Miyano selalu terbiasa dengan kehidupan yang terkurung, terkurung di sekolah, sekarang terkurung di Institut dengan berbagai pengamat yang bergantian yang mengawasinya, sering kali dia bahkan tidak mengingat beberapa penjaga yang mengawasinya. Oleh karen itu dia tidak lagi terganggu oleh kontak interpersonalnya dan fokus pada 108 kematian tikus putih.

Dia tidak pernah bebas membuat keputusan tentang jam berapa laporan keluar hari ini atau seberapa panas air untuk kopinya.

Tapi sekarang keadaannya berbeda.

Seorang pembunuh bayaran diawasi 24 jam sehari, Shiho tidak menunjukkan keinginannya untuk membelot dari organisasi dan tidak memiliki akses lain ke dunia luar, seperti yang dikatakan Rye, Institut sedang diawasi oleh kekuatan yang tidak diketahui. Dan nyawanya mungkin dalam bahaya.

Organisasi itu takut gadis kecil ilmuwan ini akan mati sebelum penelitian APTX4869 selesai, dan terlebih lagi, dia akan melarikan diri dari cengkeramannya hidup-hidup dan membongkar semuanya.

Hanya saja, dia tidak menyangka bahwa dia akan bertemu dengan Gin, pekerja teladan organisasi itu, dan Shiho harus mengakui bahwa dia sedikit senang. Yang tidak diketahuinya adalah, bahwa Rye telah mengajukan diri untuk pekerjaan itu.

Perubahan itu terjadi pada hal-hal kecil yang tidak kentara.

Shiho akan menyiapkan sandwich selai kacang dan selai blueberry untuk dua orang di pagi hari dan membawakan yang lain untuk Rye yang baru saja turun dari lantai bawah. Pria topi rajutan itu akan mengenakan jaket yang lebih tebal dan sesekali memberikannya kepada gadis berambut cokelat yang penuh semangat dan kedinginan itu. Akhir-akhir ini cuaca selalu hujan pada pertengahan musim dingin dan mereka tidak berbagi payung, tetapi masing-masing dari mereka membawa payung sendiri-sendiri.

Shiho Miyano masih berada di jalur yang sama dengan bawahannya, menyelesaikan berbagai eksperimen pada tikus, lebih terlibat dalam analisis dan pengumpulan data, dan meningkatkan kapasitas proliferasi sel dengan memperluas efek APTX4869 untuk memodulasi aktivitas agregasi, selain menginduksi apoptosis. Rye menghabiskan sebagian besar waktunya untuk berpatroli di lingkungan sekitar untuk mencari orang yang mencurigakan dan menyingkirkan pengacau dan pemancar, kemudian menunggu di koridor atau kantor sampai gadis berambut cokelat itu selesai bekerja dan mengantarnya pulang.

Langkah mereka terhenti di pintu masuk lorong yang remang-remang. Tidak ada kata-kata di antara mereka, hanya angin yang lewat dan sepi. Dan kemudian Rye terus memperhatikan setiap gerakan gadis itu di lantai bawah melalui kabel, dengan sesekali bintang oranye menghiasi jari-jarinya dan mengembuskan asap.

Rye merasa bahwa ketenangan sebelum badai ini tidak akan lama lagi.


Ketika Shiho Miyano mendongak dari tumpukan gambar tikus, ia mendengar pemimpin kelompok lain dalam tim obat datang untuk melaporkan kepadanya bahwa seorang ahli farmasi dan profesor universitas yang pernah bekerja sama dengannya akan datang berkunjung pada sore hari untuk bertukar kemajuan eksperimen dan bahan penelitian masing-masing.

"Silakan," Shiho mengetukan jari-jarinya dengan malas di atas keyboard, mengalihkan pandangannya dari ketua tim yang terlihat hormat namun tidak puas, "Aku tidak tertarik dengan hal itu, tinggalkan saja data aslinya."

Lagipula, gedung itu penuh dengan kamera dan penyadap, jadi tidak ada rasa takut bahwa dia akan melakukan sesuatu yang subversif, hanya sedikit menarik perhatiannya. Daftar orang-orang di Institut yang tidak menyukainya sebagai pemimpin mungkin lebih panjang dari daftar pembunuhan Gin.

Rye menoleh ke arah Shiho setelah melihat ketua kelompok itu pergi dari pintu dan menerima tatapan darinya, segera mencocokkan sinyal dengan tepat dan pergi dengan suara teredam dengan tas gitar di punggungnya.

Setelah mengoreksi kesalahan data kelima dari kelompok eksperimen lainnya, Shiho meletakkan dagunya di satu tangan dan merenungkan apakah ia bisa meminta dana baru kepada organisasi untuk mengganti tikus-tikus itu dengan monyet-monyet laboratorium. Monyet lebih dekat dengan manusia daripada tikus, dan data eksperimen yang diperoleh bisa lebih baik dibandingkan dengan manusia, tetapi monyet lambat berkembang biak dan mahal. Tiba-tiba ia teringat bahwa rekannya pernah mengatakan bahwa Bourbon dan Vermouth telah mengambil risiko dengan menambahkan makan malam di hotel ke dalam biaya misi mereka dan meminta penggantian biaya dari organisasi, hanya untuk diperingatkan oleh Gin dengan sebuah Beretta di kepala.

Shiho tertawa dan terus mengambil gambar tikus-tikus percobaan yang tersisa, tetapi sayangnya mereka semua mati. Sel-sel yang mati dan berkembang biak masih belum berada dalam rasio yang bisa diatur dan masih perlu penyesuaian lebih lanjut.

Rye membuka pintu dengan kata sandi yang diotorisasi sementara dan masuk dengan membawa sebuah folder file, sambil berbisik, "Ada masalah dengan spesialis farmasi itu."

Shiho mengangkat alisnya dengan tidak terkejut, "Kalau begitu, mari kita tetap berpegang pada rencana sebelumnya."


Di dalam sebuah flat bertingkat tinggi di Kota Haido, seorang pria dengan pakaian profesional dan topi bebek putih mengetuk pintu dengan senyuman yang tidak berbahaya, "Halo, apa Tuan Sakakibara ada di rumah, ada kiriman untuk Anda yang perlu ditandatangani."

Pria muda berambut keriting panjang itu membuka pintu dan menyapu pandangannya ke arah pria berambut pirang berkulit cokelat di depannya, "Apa pekerjaan paruh waktu baru yang kamu dapatkan, Bourbon?"

"Hidup itu terjadi." Tanpa peduli, pria yang dikenal sebagai Bourbon itu meletakkan bungkusan di tangannya di foyer dan dengan terampil menutup pintu, langsung menyingkirkan senyum palsu profesional biasanya.

"Bagaimana perkembangan penyelidikan obat?" Sakakibara bertanya dengan lugas.

"Aku dapat mengonfirmasi bahwa organisasi ini sedang menangani zat terlarang," kata Bourbon sambil membuka topinya dan mengambil setumpuk informasi dari bungkusan itu. Obat ini telah diambil lagi oleh organisasi tersebut dalam dua tahun terakhir dan mengalami kemajuan yang cukup pesat. Mengenai nama obatnya, yang bisa aku temukan adalah sepertinya dimulai dengan huruf A. Lembaga penelitiannya ada di ..."

"Profesor dari kedokteran yang aku hubungkan denganku sudah pergi untuk memeriksanya," Sakakibara memeluk bahunya dengan ketidakpuasan, "Apa kamu tahu siapa penanggung jawab utama obat itu, karena kamu juga ada dalam organisasi?"

"Tidak, hanya saja aku dengar dia orang yang sangat sulit untuk dihadapi." Bourbon merentangkan tangannya tanpa daya.

"Sepertinya indera penciumanmu telah memburuk di tempat yang paling berbahaya."

"Mungkin." Bourbon mengambil slip penerimaan dan tersenyum

Bourbon mengenakan topinya kembali, menyembunyikan sikap seriusnya dan pergi seperti staf rumah makan yang bersemangat dan cerewet. Banyak gambaran yang terlintas di benaknya: sebuah tangan hangat yang mengobatinya di klinik kecil lebih dari sepuluh tahun yang lalu, kata-kata penuh perhatian yang melihat cederanya yang disengaja, dia adalah cinta pertamanya. Bourbon masuk ke akademi kepolisian untuk bergabung dengan keamanan publik hanya untuk mencarinya, kemudian mengetahui dalam sebuah misi penyamaran bahwa dia adalah Hell Angel yang digosipkan, dan akhirnya jatuh ketika mengetahui bahwa kepala pengembang obat saat ini adalah putri bungsunya.

Bagaimana mungkin dia bisa memberikan informasi tentangnya kepada seseorang yang bekerja melawannya? Bahkan tidak kepada rekannya dalam arti yang sebenarnya.


Ketika dia mendengar bahwa Institut telah diserang oleh sekelompok petugas narkoba yang menyamar dengan pakaian biasa, Shiho Miyano tinggal di sebuah gedung laboratorium darurat, dengan hanya Rye di sisinya di setiap jengkal.

Dia bahkan tidak merasa takut; hanya beberapa staf biasa yang tertinggal di institut yang asli, data-data penting telah dipindahkan, dan staf inti - terutama dia - berada di gedung kecil berlantai tiga yang sederhana di pinggiran kota. Para peneliti yang berada dalam bayang-bayang tidak pernah merasa aman, tidak dari orang tua mereka, tidak juga darinya.

Shiho senang bahwa kakak perempuannya tidak masuk ke dalam air berlumpur. Kakak perempuannya hanya diawasi oleh organisasi, tetapi dia bisa memiliki lingkaran sosial yang normal, dia bisa berpesta dan bepergian seperti orang normal, dia bisa menjalani kehidupan yang tidak bisa Shiho jalani, dan dia bisa ... memiliki kekasih yang dia kencani.

Hati Shiho tergelitik lagi, dan gelombang emosi yang tak dapat dijelaskan mulai tumbuh saat dia melirik ke arah Rye yang masih dalam keadaan siaga.

Shiho berpikir, akan lebih baik jika dia mati sendirian saja jika itu benar-benar terungkap. Itu akan menyelamatkan pria ini dari keharusan untuk berjuang keras untuk tetap waspada, itu akan membebaskan dia untuk menemui orang tuanya lebih awal, dan mungkin ... melihat raut wajah pria ini saat dia berduka untuknya.

"Hei," Shiho berbicara dengan lembut dengan kata-kata yang paling tenang, "Jika memang ada bahaya yang nyata, bagaimana kalau kita mencobanya sebelum aku jatuh ke tangan musuh?" Dia terlihat tidak terganggu dan bahkan sedikit tidak peduli, seolah-olah dia sedang berbicara tentang harga roti isi di toko swalayan.

"Jangan berwajah seperti itu," Rye menatapnya dengan kelembutan yang tak terduga, "Aku akan melindungimu dengan nyawaku."

Mata Shiho sedikit melebar, dan sebelum dia bisa bereaksi terhadap apa yang sebenarnya dikatakan Rye, dia mendengar beberapa kali suara tembakan dari dunia luar, diikuti dengan suara pecahan kaca dan langkah kaki orang-orang yang berisik.

Apakah tempat ini telah ditemukan juga?

"Awas...!" Tiba-tiba ada gelombang kekuatan di bahu kirinya dan Rye menyapunya ke dalam pelukannya, AWM-nya yang biasa ada di tangan kirinya, dan dalam beberapa tarikan nafas dia telah berpatroli di lokasi yang memungkinkan dari orang-orang yang masuk, menunjukkan rute pelarian terbaik dan menuntunnya melalui beberapa gelombang serangan untuk menghabisi musuh dalam prosesnya, sebelum mereka berdua berhenti di lorong yang aman di lantai negatif.

Shiho terengah-engah, detak jantungnya berdegup kencang karena terburu-buru melarikan diri, wajahnya menempel di dadanya dan dia bisa merasakan kehangatan tubuhnya di balik pakaiannya. Bau tembakau di tubuhnya dalam debu yang beterbangan di lorong bawah tanah yang entah kenapa membuatnya nyaman.

Tak satu pun dari mereka terluka, hanya sedikit digambarkan sebagai kekacauan akibat evakuasi tergesa-gesa yang baru saja mereka lakukan, pakaian terluar mereka yang compang-camping dan ternoda oleh kotoran. Telinga Shiho terasa panas dan dia diam-diam menggerakkan tubuhnya untuk menarik diri sedikit hanya untuk mendapati tangan kanannya mencengkeram lebih erat.

"Jangan bergerak..!" Begitu kata-katanya meninggalkan bibirnya, ia mendengar suara langkah kaki yang lembut dan tak terdengar datang dari sudut, tampaknya sendirian, dan Rye membawa AWM-nya siap untuk menembak, pupil hijaunya yang dingin dan tajam menyempit sedikit saat tembakan yang menusuk dinding memaksa pria lain untuk menunjukkan dirinya.

"Jangan khawatir." Sosok pengunjung itu muncul dengan suaranya, hanya memegang M37 di tangan kanannya, membidik sesuatu selain Rye, "Kau bukantargetku, bagaimana kalau kita membuat kesepakatan."

Rye mencibir dan bersiap untuk menarik pelatuknya lagi.

"Lima belas tahun yang lalu, Amerika Serikat." Dalam sekejap, pria berambut ikal panjang itu tiba-tiba berbicara, "Berikan gadis berambut cokelat itu padaku dan aku akan memberikan informasi yang paling kau inginkan. Aku telah melihat foto seorang pria yang mirip denganmu ..."

Sebelum kata-kata itu keluar dari mulut Sakakibara, bau asap yang pekat menusuk hidungnya, dan rasa sakit yang tajam tiba-tiba menusuk bahunya saat darah mengucur. Ia bergegas menutupi darah yang merembes dengan tangannya namun tidak berhasil dan jatuh pingsan lagi pada detik berikutnya karena kehilangan darah.

"Sayang sekali," kata Rye datar, menyimpan AWM-nya dan menyeka dagunya yang berlumuran darah, "Aku tidak membutuhkan itu."


Tidak ada lagi hujan di bulan Desember di Tokyo, hanya angin utara yang semakin kencang. Langit abu-abu keperakan dipenuhi dengan awan besar mungkin sedang mempersiapkan hujan salju lebat.

Sudah beberapa hari sejak serangan itu, dan karena laboratorium asli telah benar-benar terpapar dan harus dipindahkan, Shiho Miyano telah diberi cuti sementara untuk menunggu langkah organisasi selanjutnya.

Namun, dia dan Rye tidak pernah berbicara satu kata pun. Pria itu telah menepati janjinya untuk menyelamatkan nyawanya, dan dia telah mengetahui rahasianya dan menyimpannya untuk dirinya sendiri. Hubungan diantara mereka yang tidak dekat satu sama lain, selalu menjadi hubungan yang ambigu, tetapi tentu saja tidak mungkin untuk bertemu. Jadi dia tidak berterima kasih padanya, dan dia tidak berbicara. Orang-orang yang dirantai selalu memiliki pemahaman diam-diam di tempat-tempat yang aneh.

Shiho telah terbiasa dengan keheningan, sehingga dia mengubur semua perasaanya di dalam hatinya. Apa yang harus dipedulikan? Mereka masing-masing membawa beban mereka sendiri, dan dia telah mengubur rahasianya tanpa mengungkapkannya, jadi dia tidak mengharapkannya untuk mengungkapkan kehidupannya.

Setidaknya, memang benar bahwa dia telah menyelamatkannya.

Shiho menaikkan suhu ruangan, tetapi tubuhnya menjadi semakin dingin. Rye masih tinggal di lantai atas di apartemennya, tapi mereka tidak pernah bertemu lagi. Dia pikir Rye mungkin juga sudah bangun, memegang segelas wiski di atas batu dan menatap puntung rokok yang berserakan di asbak.

Pada malam berikutnya, Shiho berguling-guling sepanjang malam, masih tidak bisa tidur, dan menendang-nendang tempat tidurnya dengan frustrasi. Namun kemudian dia mendengar suara tua yang menarik dari luar rumah, seperti sebuah film hitam putih yang dibuka dengan prolog berasap.

Siapa yang memainkan akordeon?

Shiho membeku dan memejamkan matanya lagi, terhanyut dalam suara organ, pikirannya seringan kepakan kupu-kupu. Nada-nada nyanyian, ritme yang bebas, gairah yang kuat dan melankolis yang dalam saling bergantian, diam-diam menghantam hati.

Apakah itu Marag├╝ena. Lagu ini seharusnya merupakan fandango yang sangat kuat dari tenggara Spanyol. Sangat cocok dipadukan dengan Sherry, sinar matahari Spanyol dalam botol. Dia tersenyum pada dirinya sendiri.

Di luar, Rye duduk dengan akordeonnya di pintu, rambut panjangnya yang lebat berantakan, tas gitarnya tergeletak sembarangan di lantai. Malam musim dingin itu terasa kusam dan suram, dan jaketnya yang lebar menggembung tertiup angin, tapi dia tidak peduli, hanya memejamkan mata dan berkonsentrasi pada permainan musiknya.

Hasil penyadapan menunjukkan bahwa gadis itu mengalami kesulitan tidur akhir-akhir ini, jadi dia mengeluarkan akordeon yang sudah lama tidak dibuka dan membawa tas gitar AWM bersamanya, seperti penyanyi yang mengembara di jalan.

Rye berharap dengan bermain akordeon akan memberinya mimpi indah, dan suara alat musik itu akan menunjukkan bahwa dia tidak lupa. Kenangan manis dan berat yang dia miliki tentangnya adalah kehangatan yang langka dalam hampir 30 tahun kehidupannya. Namun dengan keberadaan ayahnya yang masih belum diketahui dan Organisasi Hitam yang masih kokoh berdiri, ia membawa terlalu banyak beban untuk menghampiri gadis berambut cokelat itu dan menggenggam tangannya dengan lembut tanpa peduli pada dunia.

Dia teringat pada pria yang telah mencoba membujuknya untuk menyerahkan Sherry dengan informasi tentang keberadaan ayahnya, dan sebuah senyuman menghina tersungging di sudut mulutnya; bagaimana mungkin Rye - yang identitas aslinya adalah Shuichi Akai - memasukkannya ke dalam daftar pilihan ganda ketika Shuichi sendiri bahkan tidak membocorkan informasi penting tentang gadis berambut cokelat ini di depan FBI. Keberadaan ayahnya telah dia pastikan terkait dengan organisasi tersebut dan dia sudah memiliki rencananya sendiri.

Rye akan menggunakan tangannya untuk menghancurkan kelompok besar tersebut dan membawa gadis berambut cokelat ini yang tidak memiliki posisi untuk melakukannya.

Saat dia berbaring di kehangatan tempat tidurnya, Shiho tiba-tiba teringat akan sebuah bar yang remang-remang namun tidak berisik di New York, beberapa tahun yang lalu, saat dia mengikuti "penjaga" nya namun masih terlalu kecil untuk naik ke bar dan harus duduk di sebuah meja di pojokan, tubuhnya yang kecil tidak dapat menyembunyikan kegelisahannya. Pemain organ bar tersebut, seorang pria Asia berdarah campuran yang terlihat sedikit mirip dengannya, beralih ke lagu berjudul "Csiko's Post" setelah memainkan lagu yang terakhir dimainkan oleh si pirang.

Dia bersimpati pada perasaannya. Sama seperti saat ini.

Shiho teringat akan kabut yang selalu berada di bawah matanya, dan tiba-tiba sebuah kecurigaan yang luar biasa terlintas di benaknya, dan ia menekan tangannya ke jantungnya, merasakan ada tunas yang tumbuh dari sana. Jadi dia mengangkat dirinya dari tempat tidur dan bangkit ke karpet di aula pintu masuk, ingin membuka pintu dan memeluk pria itu di tengah angin musim dingin yang pahit dan salju seperti yang telah dilakukannya sebelumnya.

Saat Shiho menyentuh gagang pintu, logam dingin di ujung jarinya membawanya kembali ke akal sehatnya. Setelah keheningan yang panjang dan pahatan, akal sehatnya kembali dan dia kembali ke kamar tidurnya dengan kepala tertunduk serta jalan yang berat, tergelincir ke tempat tidurnya dengan akordeon yang dimainkan dan menggumamkan selamat malam yang lembut.

Rye mengangkat sedikit sudut mulutnya dan mengganti dengan nada lain yang lebih menenangkan. Bellow dipenuhi oleh angin malam yang lembut di New York pada awal cerita, suaranya tebal dan berat.

Ada pasir abu-abu yang mengambang di udara yang redup dan hujan salju ringan mulai turun.


Berita kepindahan laboratorium datang bersamaan dengan pengumuman untuk kembali bekerja, dan hari libur yang langka pun berlalu. Shiho Miyano kembali menjadi boneka organisasi, dia kembali ke rutinitas lama yang sama.

Gedung institut yang baru tampak lebih canggih daripada sebelumnya, dari segi keamanan, peralatan laboratorium dan ruang kerjanya yang lebih luas - kecuali koridornya yang masih tanpa jendela, tertutup rapat dan kosong. Karena ia baru saja pindah, tidak perlu terburu-buru untuk memulai proses eksperimen awal yang terutama adalah menyiapkan segala sesuatunya dan membiasakan diri dengan lingkungan yang baru. Shiho mendengar para wanita yang bertanggung jawab untuk membeli tikus-tikus itu berbicara satu sama lain, bergosip bahwa gedung baru itu sebagian didanai oleh kesepakatan yang dilakukan Gin.

Dan pria yang menyerang mereka sebelumnya telah diidentifikasi sebagai petugas polisi bagian pengawas narkoba, tetapi memiliki beberapa koneksi di dalam organisasi. Jadi Gin mencurahkan hati dan jiwanya kembali untuk mendapatkan kembali agen yang menyamar setelah kesepakatan penyelundupan.

Rye tampaknya tidak memiliki urusan lain dan masih bertanggung jawab atas keselamatannya sehari-hari, tetapi hanya jika diperlukan. Dia teringat apa yang pernah dibacanya tentang petugas pengawas narkoba yang memiliki kekuatan murah untuk menumbuhkan rambut untuk pekerjaan penyamaran, dan kemudian melihat rambut Rye yang panjang dan berpikir betapa lucunya kecurigaannya.

Mungkin akordeon itu efektif untuk menenangkannya, insomnia yang dideritanya berangsur-angsur sembuh dan pola mereka menghabiskan waktu bersama terus berubah menjadi lebih baik. Dia masih menyiapkan sandwich atau sarapan lainnya untuk dua orang, memaksanya untuk mengganti protein bar di tangannya; dia belum menyingkirkan penyadap dari rumahnya, jadi Shiho terkadang dengan sengaja memutar film horor yang dapat dianggap sebagai polusi suara, dan kemudian dengan tenang membaca majalah mode terbaru di tengah-tengah kebisingan.

Suatu hari ketika dia pulang ke rumah dan menemukan potret tambahan bunga mawar yang tergantung di dinding ruang tamu, dia ingat bahwa dia pernah menonton Dallas Buyers Club ketika dia menonton kembali film tersebut sebelumnya dan merasa bahwa dia sama sakitnya dengan Ron Woodruff bahwa mencoba menyelamatkan dirinya sendiri hanya akan memperpanjang hidupnya.

Dalam film tersebut, Ron mengundang Eve untuk makan malam, dan setelah rekannya memilih pakaiannya dan menawarinya untuk membawakan bunga, dia malah memberikan potret bunga kepada Eve, dan tokoh utama wanita itu tidak bisa berkata-kata: itu sangat manis, tidak perlu repot-repot menyiramnya.

Jadi, ketika Rye menjemputnya dari tempat kerja, Shiho melemparkan sebuah tas tangan kepada Rye: "Sebuah hadiah sebagai balasannya."

Karena penasaran, Rye membukanya dan seekor tikus putih kecil yang sudah diawetkan terlihat, pupil matanya yang terawat dengan baik memancarkan keindahan yang menakutkan.

Pada saat yang langka, dia bergerak-gerak.


Rye menghilang pada suatu pagi.

Shiho telah menyiapkan roti lapis selai kacang blueberry ekstra dan memasukkannya ke dalam saku sarapannya dengan kopi hitam panas. Setelah menunggu lama tanpa melihat sosok yang dikenalnya, ia melihat ke arah lorong dan mobil Chevrolet berwarna gelap itu sudah lama menghilang dari tempat parkir.

"Mengapa kamu tidak memberi tahuku ketika misi sudah selesai?" Shiho mengedit pesan teks itu dan diam-diam menghapusnya lagi. Pikiran-pikiran yang telah terkubur di dalam tanah begitu lama bertunas dan tumbuh saat ini, menyentuh setiap inci hatinya dan kemudian mekar menjadi bunga mawar berdarah dengan duri tajam yang menusuk sarafnya.

Ponselnya bergetar dengan pesan baru dari kakak perempuannya.

"Shiho, Dai-kun sudah kembali. Lusa adalah hari Natal, bagaimana kalau kita berkumpul untuk makan malam?"

Shiho terbangun seolah-olah dalam mimpi, ujung jarinya mengetuk keyboard sedikit dengan rasa malu dan gemetar yang samar-samar. Sebuah kalimat pendek diketik dan dihapus: "Aku agak sibuk di laboratorium akhir-akhir ini, mari kita bertemu setelah Tahun Baru." Setelah pesan terkirim, dia menambahkan, "Selamat Natal, kakak."

Biarkan Shiho menyendiri untuk sementara waktu. Biarkan angin dan salju mengubur punggungnya di sudut yang sepi, membungkusnya dengan sisa-sisa kehangatannya dan diam-diam menghilang di penghujung tahun.

Dua hari dan malam berlalu dengan cepat, dan Natal semakin dekat. Salju mulai turun pada dini hari, dan suasana meriah menyebar ke setiap sudut jalan.

Shiho Miyano memiliki kesenangan langka untuk bertelanjang kaki, mengenakan turtleneck merah tua dan rok kotak-kotak sedang di atas mantel putihnya yang selalu panjang, dan merayakan Natal seorang diri seperti siswa SMA pada umumnya.

Melangkah di atas jejak kaki yang dalam dan dangkal, ia kembali ke jalan yang ia lalui sebelumnya, hari ini adalah hari terakhir pertunjukan cahaya. Pepohonan tampak putih di bawah lautan bintang yang berkilauan.

Salju turun dari bintang-bintang dan tersangkut di bahu dan rambut para pejalan kaki, dan hatinya yang berkerak mulai melunak saat ia mengulurkan tangan untuk menangkap es yang terpecah-pecah.

Air mata tampak terbentuk di sudut matanya, entah karena kedinginan atau karena emosi meluap dari pemandangan itu, dan Shiho mengusap matanya, tatapannya sedikit bergetar saat ia kembali fokus.

Beberapa meter jauhnya, di seberang jalan, berdiri sosok ramping yang mengenakan topi rajutan. Dia sendirian, masih mengenakan pakaian hitam yang dingin dan keras, rambut panjangannya yang berantakan terangkat sedikit oleh angin, pupil matanya yang berwarna hijau tua melihat ke arahnya.

Cerita ini berlatar belakang pada saat ini.

Shiho merasa bahwa jalan yang lebar tiba-tiba menjadi sebuah panggung, bahwa lalu lintas lainnya adalah ilusi, dan bahwa dua berkas cahaya telah disorot secara khusus untuk mereka berdua, memantulkan bayangan yang tidak tahu apakah mereka sedang membuat pintu masuk atau tirai.

-Tamat-