Naruto © Masashi Kishimoto

.

.

Side Story, Ini cerita gue, mana cerita lo ?

.

.

Itachi Version : Ini cerita gue, mana cerita lo ? © Chii no PinkyCherry

.

.

Humor/Parody

.

.

Warning! : typo(s), OOC, AU, Itachi's POV, bahasa non-baku, no massacre Uchiha's Clan, a little bit of humor XD, slight SasuSaku romance, Uchiha Family

.

.

Enjoy!

.

.

.

Hai semuanya. Kenalin nama gue Uchiha Itachi. Itu tuh, kakak dari bocah belagu yang suka narsis dan ngaku-ngaku ganteng itu. Iya, siapa lagi kalo bukan si Sasuke. Uchiha Sasuke.

Cih, tuh bocah, belagunya bikin gue pengen kubur dia hidup-hidup. Udah belagu, songong lagi sama gue. Padahal kan, gue kakaknya sendiri, men. Ckck.

Uh-oh, akhirnya sekarang giliran gue buat cerita. Bener-bener gak sabar pengen berbagi pengalaman gue yang menarik―ehem menurut gue. Tapi, gue gak begitu yakin sih, kalo ini pengalaman menarik atau malah pengalaman paling absurd yang pernah gue alamin.

Syukurnya ―atau lebih tepatnya dengan pasrah gue terima, gue itu terlahir di keluarga yang―emm menurut gue perfect. Iya, perfect. Suer gak bohong. Eh, tapi… yah pokoknya begitulah. No comment.

Yah, kecuali untuk adik gue yang songong dan belagu itu. Dia sangat pengecualian! Ukh, tapi gak tau kenapa, gue sayang banget sama dia. Mungkin karena dia adik gue satu-satunya kali ya? Atau gara-gara cuma dia saudara yang gue punya? Entahlah. Cih, yang pasti, bener-bener beruntung lo Sas, punya kakak kayak gue. Ck.

Ehem, gue akuin, keluarga gue itu unik. Banget. Ya tapi, gue tetep sayang mereka.

Gue punya Bokap yang asik banget. Yah walau mukanya gak asik diliat. Tapi dia Bokap yang sangat bertanggung jawab sama keluarganya. Dia juga orangnya suka ngelucu, yah walau sering jayus dan mukanya juga tetep gak mendukung. Kasian.

Tapi, uhh, gue ngefans banget sama Bokap. Nanti, kalo gue udah punya keluarga sendiri, gue pengen jadi sosok 'figure seorang Ayah' kayak Bokap gue. Tapi entah kenapa, setiap gue bilang gitu ke Nyokap, pasti dia bakal bilang,

"NYEBUT, NAK. NYEBUT!" Entah kenapa, muka Nyokap langsung horror. Ckck.

Memang apa salahnya kalo gue ngefans sama Bokap? Padahal dia kan suami sah Nyokap gue sendiri. Tapi, kenapa Nyokap ngelarang banget ya, kalo gue pengen kayak Bokap yang bertanggung jawab dan―

Ehem ―suka ngelucu walau jayus? Yah, mungkin biar gue gak malu-maluin kalo didepan orang, kali ya?

Pfft… Kalo ngomongin soal malu-maluin, gue jadi inget waktu Sasuke bawa calon pacarnya―yang sekarang udah jadian, kerumah buat dikenalin. Asli, disitu Bokap bener-bener malu-maluin abis. Gue bener-bener kasian sama Sasuke. Yah, semoga Sakura―pacarnya Sasuke, gak ngungkit-ngungkit kejadian itu lagi.

Sasuke : Lo gak tau aja Chi, gue sering diketawain sama Sakura. Kampret!

Ehem. Nyokap gue, dia itu orangnya unpredictable abis. Kalo bahasa kerennya sih, bener-bener gak bisa diprediksi apa yang bakal dia ucapkan, lakukan, dan pikirkan. Bagi gue, Nyokap bener-bener suatu misteri yang sulit dipecahkan. Mungkin hanya orang-orang tertentu yang bisa bener-bener ngertiin dia luar dalem. Yah, namanya juga cewek. Pasti rumit. Ckck.

Si Sasuke mah gak usah dijelasin. Orang dia udah puas banget cerita kemaren. Skip!

.

.

Gue sebenernya punya muka yang lumayan ganteng. Yah, gue akuin, gue emang masih kalah ganteng sama uhuk-adik-belagu-gue-itu-uhuk. Yah tapi, bedanya cuma dikit kok. Beneran, suer! Dikit doang. Uhh, percaya aja deh.

Gue itu udah kuliah, dan sekarang lagi ngerjain Skripsi. Gue ngambil waktu yang cepat, cuma tiga tahun 6 bulan. Atau tiga setengah tahun. Atau bisa juga tiga tahun ditambah setengah tahun. Jadi intinya ya, tiga tahun enam bulan. Ribet ya, bahasa gue?

Dan gue pun baru tau, kalo Sakura itu junior gue di kampus, di jurusan yang gue ambil. Asli, gue kaget banget. Dunia emang sempit banget, ya?

Oke, balik ke topik. Jadi gini, karena gue memiliki keluarga yang sangat amat ajaib, maka bisa dipastikan juga kejadian-kejadian yang bakal gue ceritain itu bakal didominasi oleh kejadian aneh dan freak. Jadi ya, maklum aja deh. Gue aja udah membesarkan hati gue sebesar-besarnya. Abis, kalo dimasukin ke hati, guenya yang malah malu sendiri nanti. Maafkan anakmu yang tampan ini, Ayah… Ibu…

Ada satu kebiasaan Bokap gue yang gak akan pernah hilang. Dan kerennya, cuma gue doang yang tau kebiasaan Bokap. Bahkan, Nyokap aja gak tau. Yah, mungkin tau sih, tapi mungkin lebih ke gak sadar dan cuek dengan kebiasaan Bokap yang satu ini.

Percaya atau tidak, Bokap gue itu punya kebiasaan ngoleksi kaus kaki. Beneran, gak bohong. Bokap tuh, bener-bener suka banget ngoleksi kaus kaki. Dari yang biasa aja dan polos, sampai yang bercorak dan bentuknya aneh gitu.

#Flashback.

Kejadian awalnya gue bisa tau kebiasaan aneh Bokap ini, ketika keluarga gue ada acara makan malam dengan salah satu rekan bisnis Bokap. Waktu itu gue, Nyokap, dan Sasuke udah rapih. Kita semua udah stay di ruang tamu. Tinggal nunggu Bokap aja keluar dari kamar, dan kita pergi deh.

Tapi, udah nunggu-nunggu kurang lebih 20 menit, kok Bokap gak keluar-keluar ya? Karena udah bosen nunggu, Nyokap nyuruh gue nyamperin Bokap di kamar. 'Sial'. rutuk gue dalam hati.

Akhirnya dengan enggan gue nyamperin Bokap di kamar. Pelan-pelan gue buka pintunya, dan gue ngeliat Bokap lagi bungkuk gitu didepan lemarinya.

'Ngapain sih, si Papi?' Gue bingung. Akhirnya gue samperin.

"Pap, lama banget sih. Ngapa―" Omongan gue berenti. Asli, muka gue kayaknya horror banget deh saat itu. Gue ngeliat di lemari Bokap, ada banyak banget gantungan kaus kaki yang berjejer rapih. Dari yang warna hitam, abu-abu, sampe putih. Tapi bukan itu yang gue kagetin, dijejeran itu gue ngeliat ada kaus kaki pink polos, bahkan sampai pink bercorak hati. Oh My! Mimpi apa gue semalem?

"Pap, itu… Punya Papih semua?" Gue nanya ragu-ragu. Bokap noleh kebelakang dan ngeliat gue.

"Itachi? Kamu ngapain disini?" Bokap rada gelagepan gitu, kepergok sama gue.

"Itu kaus kaki pink, punya Papih?" Gue nanya sambil nunjuk tuh kaus kaki. Muka gue bingung mau berekspresi kayak apa. Ini tuh, bener-bener random bagi gue.

"Eh, uh… Ini… Ehm… Ini punya… "Bokap rada terbata-bata gitu jawabnya. "Hn." Akhirnya Bokap jawab dengan kalimat ambigu gitu. Tapi, bagi gue sih kata 'Hn' itu, artinya iya. Berarti benar tuh kaus kaki punya Bokap gue. Asli, gue pengen ketawa ngakak saat itu.

"Huahahaha. Papih ngapain sih, kok bisa-bisanya punya kaus kaki pink kayak gitu? Kayak cewek aja." Gue mencibir Bokap.

"Ckckck. Kamu salah besar Itachi kalau tertawa." Bokap geleng-geleng kepala sambil menunjukkan raut wajah meremehkan.

Gue seketika langsung berenti ketawa. "Memang kenapa?"

"Kamu gak tau, ini tuh kebiasaan Papih dari SMA. Dulu, Mamih kamu kepincut sama Papih gara-gara Papih pakai nih kaus kaki pink." Bokap menyombongkan diri.

Gue diem. 'Masa sih?! Gak percaya gue.' Pikiran gue masih ragu.

Bokap yang ngeliat gue diem aja langsung nanya. "Kamu gak percaya sama Papih?" Gue menggeleng.

"Kamu memang bukan laki-laki sejati."

HAAAHHHH?! Gue sukses cengo. Apa hubungannya coba, kaus kaki pink sama lelaki sejati? Bokap gue rada-rada kayaknya. Ckck.

"Aku gak percaya. Bilang aja Papih gengsi karena ketauan sama aku, punya hobi aneh gitu."

Bokap diem. Hening mulai terasa. Sampai tiba-tiba…

"Itachi."

"Hn?"

"Kamu jangan bilang siapa-siapa tentang hal ini, oke?" Muka Bokap rada pucet gitu.

Gue senyum kemenangan. Senyum gue lebar banget sampai-sampai mata gue menyipit gitu. "Hmm, gimana ya~?"

"Ayolah itachi. Kalau kamu menolak, Papih potong uang jajan kamu." Bokap mengancam gue.

"HAAAH? Papih kok jadi ngancem aku?!" Gue protes.

"Makanya, diam." Bokap gantian senyum kemenangan.

Uh, sial. pengen ngerjain kok malah dikadalin sih gue. ck.

"Hn." Gue manyun. Udah kalah telak gue.

CKLEK. Suara pintu kamar kebuka.

Gue sama Bokap reflek langsung nengok kearah pintu.

"Itachi? Papih? Kok kalian lama banget? Lagi apa? Buruan, udah telat nih." Nyokap masuk.

Bokap langsung buru-buru pakai kaus kakinya dan langsung nutup lemari.

"Yaudah, ayo kita pergi sekarang." Bokap sedikit melirik gue was-was.

Gue ngangguk singkat tanda gue bakal diem.

"Yaudah, yuk." Nyokap keluar kamar diikuti gue sama Bokap.

#Flashback End.

Nah itutuh awal mulanya gue bisa tau hobi aneh Bokap. Ya tapi akhirnya lama-lama gue bodo amat sih. Hobi, hobi dia. Jadi ya suka-suka dia lah.

Ehm, sebenernya sih, agak ragu juga kalo gue mengagumi hal satu itu. Tapi karena gue udah bertekad mau mengikuti jejak Bokap, maka apapun yang biasa dilakukan Bokap―walau aneh dan norak sekalipun, akan gue ikutin. Titik.

.

.

Ehem, Nyokap. Gue bener-bener gak ngerti apa yang dipikirkan sama Nyokap setiap hari. Yah kalau diliat sih, Nyokap gue biasa aja. Yah, kayak ibu rumah tangga sama seperti yang lain. Tapi asal lo tau, Nyokap gue itu bener-bener orangnya parnoan abis. Catet. PARNO. ABIS.

Entah kenapa beliau memiliki sifat ketakutan akan sesuatu hal itu secara berlebihan. Hmm, sebenernya itu cukup merepotkan. Oke ralat, sangat merepotkan!

Pernah ya, karena sifat parnoan Nyokap gue itu, gue bener-bener dibuat kesel abis. Rasanya tuh, pengen mati saat itu juga. Asli gak bohong!

Pengen marah, tapi Nyokap gue sendiri. Nanti gue jadi anak durhaka lagi? Oh no!

#Flashback.

Waktu itu Nyokap minta dianterin sama gue buat ke supermarket, biasa mau belanja bulanan. Sebenernya sih, Nyokap gak mau dianter pake mobil sama gue. Karena gue waktu itu baru aja bisa mengendarai mobil, atau istilahnya belum lancar banget gitu. Jadi Nyokap takut kalau nanti dia bakal kecelakaan gitu. Tapi, apadaya? Para sopir sedang pergi nganter Bokap sama Sasuke. Jadinya tinggallah gue seorang diri. Mau gak mau, akhirnya Nyokap pasrah pergi dianter sama gue.

"Mih, nyantai aja kenapa sih? Gak usah tegang gitu." Gue masuk ke dalam mobil, Nyokap udah duduk dikursi samping gue.

"Tapi Itachi, kamu kan baru aja bisa ngendarain mobil."

"Ya ampun Mih, tapi aku udah lumayan lancar kok. Tenang aja." Gue menghidupkan mobil dan mulai gigi satu.

Agak enjot-enjotan gitu pada awalnya. Dan Nyokap langsung histeris.

"Itachi. Mobilnya kenapa? Kok enjot-enjotan gini?" Nyokap mulai panik.

"Tenang, cuma awalnya aja kok." Gue masih nginjek gas pelan, sambil nambah gigi. Agak deg-degan juga sih gue. Kok malah jadi gini sih mobilnya?

"ITACHI! PELAN-PELAN!" Nyokap teriak waktu gue gak sengaja nginjek gas kebanyakan. Jadinya mobilnya langsung tiba-tiba ngebut gitu. Untung jalanan masih sepi, kalo enggak, udah nabrak kali.

"I-iya Mih, Tenang aja. Ini udah pelan kok." Gue jawab dengan panik. Gue masih deg-degan. Semoga gak terjadi apa-apa.

"ITACHI! AWAS ADA TROTOAR." Nyokap teriak panik.

"Iya, aku liat kok."

"ITU LAMPU MERAH!"

"Hn."

"AWAS, ADA BUUUUUSSSSS!"

"Itu masih jauh dibelakang kita, Mih!"

"AWAS NYEREMPET MOBIL ORAAAANGG!"

"Enggak nyerempet kok."

"AWAS ADA TRUK DIDEPAN KITAAAAA!"

"Truknya udah lewat, Mih."

"ITACHI! AWAS ADA ORANG MAU NYEBERAAAANNGGG!"

"IYAAAAA… AKU LIAT KOOOOKKKKKK." Gue sewot. Cerewet banget Nyokap gue.

"ITACHI, MAMIH GAK MAU MATI SEKARANG! MAMIH GAK MAUUUU."

"EMANG SIAPA YANG MAU BIKIN MAMIH MATI SIH?!"

"TURUNIN MAMIH SEKARANG. TURUNIN MAMIH SEKARAAAANG!" Nyokap mencoba melepaskan seatbelt.

"MAMIH MAU NGAPAIN?" gue panik.

"MAMIH MAU TURUN. MAMIH MAU TURUUUUNNN!"

"TU-TUNGGU DONG MIH. JANGAN MENDADAK GINI!"

"TURUNIN MAMIH SEKARANG!"

"IYA! IYA! AKU TURUNIN!"

"KAMU TEGA NURUNIN MAMIH HAH?! DITENGAH JALAN GINI? KAMU TEGAAAA?!"

"YEEE, TADI KAN MAMIH YANG MINTA!"

"POKOKNYA TURUNIN MAMIH SEKARAAAANGGGG!"

"IYA! NIH, AKU TURUNIN."

"KAMU ANAK DURHAKA, ITACHI! TEGA NURUNIN MAMIHNYA SENDIRI DI TENGAH JALAN!"

ARGH, TUHAN. AMBIL NYAWAKU SAAT INI JUGAAA!

#Flashback End.

Asli, gue kapok banget naik mobil berdua Nyokap lagi. Gak lagi-lagi gue. Beneran. Gue berasa lagi mengancam keselamatan Nyokap. Gue dan Nyokap main kenceng-kencengan teriak didalam mobil. Asli, absurd abis.

Dan itu, terakhir kalinya gue naik mobil berdua bareng Nyokap. Selebihnya Nyokap lebih memilih dianter sama supir kalau mau pergi kemana-mana.

.

.

Hmm, akhir-akhir ini gue lagi gak semangat. Gue sekarang lagi galau. Dan lo tau apa penyebab gue galau? Muka gue, men. Entah kenapa, muka gue kok udah keriput aja ya? Dibawah mata gue itu ada segaris keriput, yang sialnya keliatan jelas banget. Padahal kan gue masih muda dan kece badai gini. Kalo masih muda aja udah keriputan, gimana nanti kalo udah tua?

Sebenernya awalnya gue punya keriput di wajah gue itu, pas gue umur 7 tahun. Waktu itu gue lagi sakit muntahber. Asli, gak elit banget ya, gue sakitnya? Ckck.

Dan gara-gara tuh penyakit, gue sering banget bolak-balik kamar mandi. Kebelet boker. Ckck. Mungkin juga gara-gara gue sering ngeden buat pup nya itu, kan otomatis muka gue berkerut gitu. Nah, pada saat itulah, akhirnya kerutan itu menjadi permanen perlahan-lahan.

Oke, sebenernya gue gak tau juga ya. Itu cuma pemikiran gak masuk akal dari gue. Abis, gue gatau kenapa muka gue udah keriput dari dulu. Ckck.

Dan karena masalah keriput ini jugalah, yang menyebabkan gue gak bisa punya pacar. Kayaknya gue gak laku-laku alias masih jomblo gitu. Setiap gue pedekate sama cewek, pasti tuh cewek langsung illfeel liat kerutan indah yang memanjang di bawah mata gue. Mungkin dikira gue aki-aki yang operasi plastik tapi gagal karena kerutannya ada yang masih kelihatan. Hmm…

Masa gue udah umur 21 tahun belom punya pacar seorangpun. Mau dikemanakan harga diri Uchiha gue?

Dan pas gue tau si Sasuke udah punya pacar―padahal dia masih 17 tahun, asli gue envy bangeeeeetttttt. Berasa gue bujang lapuk tapi ganteng. Ckck.

Akhirnya, gue yang udah frustasi meminta saran kepada adik dan calon adik ipar gue, ya si Sasuke dan Sakura.

Dulu, gue pernah minta anter sama Sasuke buat ke Konoha Square. Kata temen gue, Deidara, disana ada toko yang jual produk krim anti-aging yang canggih. Maksudnya canggih itu, bener-bener bisa menghilangkan kerutan dalam waktu 3 hari. Dan dijamin 10%.

Tapi, si Sasuke malah gak mau. Malah dia ngeliat gue dengan tampang horrornya dia. Kampret banget! Dia gak ngerti jadi gue, yang punya muka ada keriputnya gini. Beruntung dia punya muka mulus dan uhukgantenguhuk, jadi gak perlu susah-susah buat ngerawat muka mulusnya dia.

Dan besok, gue mau konsultasi sama mereka berdua, buat nyari solusi supaya gue bisa punya pacar. Dan tentunya solusi untuk keriput di wajah gue ini. Khu-khu.

Gue licik? Emang. Haha.

.

.

.

Tbc.

A/N :

Hyaaaaa~ Apa-apaan nih fic. Asli abal banget. Kesannya ngetiknya niat gak niat dehhhhh! Ukh ==".

Halooooo ketemu lagi dengan saya istri sah nya Sasuke Uchiha Ganteng B-) *timpuk* Oke, oke, maksud saya,

Halooooo ketemu lagi dengan saya, Author gaje bin abal iniiiii XD ketemu lagi di fic ke-6 saya lhoooo~ fufufu.

Kali ini, saya membuat fic yang istilahnya sih, side story dari ICG,MCL namun dengan sudut pandang Itachi-chan~ fufufu. Juga, mumpung masih bulan juni jadi sekalian buat kado ulang tahun mantan kekasih saya yang sudah di alam sana~ Maksudnya Itachi loh Xp.

Oya, saya menentukan pair ItaSasuSaku itu maksudnya si Itachi yang minta saran ke pasangan SasuSaku tercinta kitaaaa :D

Tapi maaf kalo SasuSaku nya belum tampil di Chap ini. Chap ini saya khususkan untuk perkenalan diri dan keluarga ala sudut pandang kepribadian Itachi kayak di fic ICG,MCl gitu XD

Seperti biasa, saya mengangkat genre humor. Hehe. Tapi gomen kalo gak berasa humornyaaa m(_ _)m

Kali ini saya sengaja dibuat bersambung, abisnya otak saya udah mandeg gak bisa mikirin kelanjutannya lagi. Ckck. Akhirnya saya putuskan untuk berhenti dulu. *Author abal emang gini ;_;*

Yosh! Saya ingin liat seberapa besar respon untuk fic ini, jika banyak yang menanti *cailah*, pasti saya lanjutkan… tapi kalo enggak ya tetep saya lanjutkan. Ini kan tanggung jawab :p.

Untuk yang fav, follow, dan mereview di fic Sekuel ICG,MCL saya ucapkan banyak terima kasih *pelukciumsatu-satu* ukh, saya senang untuk supportnya :* Maaf gak bisa dibalas yaa, saya gak sempet .

Oke deh. Maaf untuk A/N yang terlalu panjang X( saya memang bawel. Wkwk.

Oke, untuk terakhir kalinya,

R

E

V

I

E

W

?

Salam Jaim,

Chii no PinkyCherry

Jakarta, 15 Juni 2013